Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Minggu, 29 April 2012

Hadits Marfu'




Definisi Al-Marfu' menurut bahasa merupakan isim maf'ul dari kata rafa'a (mengangkat), dan ia sendiri berarti "yang diangkat". Dinamakan marfu' karena disandarkannya ia kepada yang memiliki kedudukan tinggi, yaitu Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam.
Hadits Marfu' menurut istilah adalah "sabda, atau perbuatan, atau taqrir (penetapan), atau sifat yang disandarkan kepada Nabi shallallaahu 'alaihi wasallam, baik yang bersifat jelas ataupun secara hukum (disebut marfu' = marfu' hukman), baik yang menyandarkannya itu shahabat atau bukan, baik sanadnya muttashil (bersambung) atau munqathi' (terputus).
Macam-Macamnya
Dari definisi di atas, jelaslah bahwa hadits marfu' ada 8 macam, yaitu : berupa perkataan, perbuatan, taqrir, dan sifat.
Masing-masing dari yang empat macam ini mempunyai bagian lagi, yaitu : marfu' secara tashrih (tegas dan jelas), dan marfu' secara hukum.
Marfu' secara hukum maksudnya adalah isinya tidak terang dan tegas menunjukkan marfu', namun dihukumkan marfu' karena bersandar pada beberapa indikasi.
Contoh nya:
1.    Perkataan yang marfu' tashrih: seperti perkataan shahabat,"Aku mendengar Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bersabda begini"; atau "Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam menceritakan kepadaku begini"; atau "Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bersabda begini"; atau "Dari Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bahwasannya bersabda begini"; atau yang semisal dengan itu.
2.    Perkataan yang marfu' secara hukum : seperti perkataan dari shahabat yang tidak mengambil dari cerita Israilliyaat berkaitan dengan perkara yang terjadi di masa lampau seperti awal penciptaan makhluk, berita tentang para nabi. Atau berkaitan dengan masalah yang akan datang seperti tanda-tanda hari kiamat dan keadaan di akhirat. Dan diantaranya pula adalah perkataan shahabat : "Kami diperintahkan seperti ini"; atau "kami dilarang untuk begini"; atau termasuk sunnah adalah melakukan begini".
3.    Perbuatan yang marfu' tashrih : seperti perkataan seorang shahabat : "Aku telah melihat Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam melakukan begini".
4.    Perbuatan yang marfu' secara hukum : seperti perbuatan shahabat yang tidak ada celah berijtihad di dalamnya dimana hal itu menunjukkan bahwa perbuatan tersebut bukan dari shahabat semata (melainkan dari Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam).
Sebagaimana disebutkan dalam riwayat Al-Bukhari,"Adalah Ibnu 'Umar dan Ibnu 'Abbas radliyallaahu 'anhum berbuka puasa dan mengqashar shalat pada perjalanan empat burud.
Burud merupakan jamak dari bard, yaitu salah satu satuan jarak yang digunakan di jaman itu (sekitar 80 km).
5.    Penetapan (taqrir) yang marfu' tashrih : seperti perkataan shahabat,"Aku telah melakukan perbuatan demikian di hadapan Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam"; atau "Si Fulan telah melakukan perbuatan demikian di hadapan Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam - dan dia (shahabat tersebut) tidak menyebutkan adanya pengingkaran Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam terhadap perbuatan itu.
6.    Penetapan yang marfu' secara hukum : seperti perkataan shahabat,"Adalah para shahabat begini/demikian pada jamana Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam".
7.    Sifat yang marfu' tashrih : seperti perkataan seorang shahabat yang menyebutkan sifat Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam sebagaimana dalam hadits Ali radliyallaahu 'anhu,"Nabi shallallaahu 'alaihi wasallam itu tidak tinggi dan tidak pula pendek"; atau "Adalah Nabi shallallaahu 'alaihi wasallam berkulit cerah, peramah, dan lemah lembut".
8.    Sifat yang marfu' secara hukum : seperti perkataan shahabat,"Dihalalkan untuk kami begini"; atau "Telah diharamkan atas kami demikian". Ungkapan seperti secara dhahir menunjukkan bahwa Nabi shallallaahu 'alaihi wasallam yang menghalalkan dan mengharamkan. Ini dikarenakan sifat yang secara hukum menunjukkan bahwa perbuatan adalah sifat dari pelakunya, dan Rasulullah shalllallaahu 'alaihi wasallam adalah yang menghalalkan dan mengharamkan; maka penghalalan dan pengharaman itu merupakan sifat baginya. Poin ini sebenarnya banyak mengandung unsur tolerir yang tinggi, meskipun bentuk seperti ini dihukumi sebagai sesuatu yang marfu'.
http://ahlulhadist.wordpress.com/2007/10/16/hadits-marfu'/




JIKA SOBAT KESULITAN UNTUK MENDAPATKAN FILE INI, SOBAT TNGGAL KLIK DI BAWAH INI


0 komentar:

Poskan Komentar

MEZA
Bagi sobat yang berkunjung di blogger ini tolong tinggalkan komennya y.......
supaya bisa membagun atau menambah supaya blogger ini lebih baik dari sebelumnya.
MAKASIH

adf.ly

http://adf.ly/?id=1499578