Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Selasa, 17 April 2012

PENGEMBANGAN PEMBELAJARAN



I.                   PENDAHULUAN

Pembelajaran PAI adalah suatu upaya membuat peserta didik dapat belajar, butuh belajar, mau belajar dan tertarik untuk terus mempelajari PAI. Pembelajaran PAI merupakan pendidikan anak pada usia keci, remaja kemudian sampai dewasa. Bagi seorang anak yang beragama islam wajib bagi orang tua memperhatikan PAI untuk kelangsungan hidupnya dengan menyekolahkan anak-anak mereka pada sekolah yang berbau islamic. Kemudian para guru banyak mempertanyakan kebingungannya dengan sistem pengajaran pada peserta didik, dal lemahnya sistem pengembangan pengajarannya, dan dalam makalah ini akan kami bahas tentang desain pengembangan pembelajaran pendidikan agama islam, agar kelak bisa bermanfaat bagi kita semua.


II. RUMUSAN MASALAH

A. Urgensi dan asumsidesain pengembangan pembelajaran PAI.
B. Landasan desain pengembangan pembelajaran PAI.
C. Model-model desain pengembangan pembelajaran PAI.


III. PEMBAHASAN

A. Urgensi dan asumsidesain pengembangan pembelajaran PAI
Pembelajaran atau ungkapan yang lebih dikenal sebelumnya ”pengajaran” adalah upaya untuk membelajarkan siswa. Kemudian pembelajaran PAI adalah suatu upaya membuat peserta didik dapat belajar, butuh belajar, terdorong belajar, mau belajar, dn tertarik untuk terus menerus mempelajari agama islam.

Konsep pembelajaran mengandung beberapa implikasi yaitu:
1.         perlu di upayakan agar dapat terjadi proses pembelajaran yang intteraktif.
2.         di tinjau dari sudut peserta didik, proses itu mengandung makna bahwa terjadi proses internal interaksi antara potensi, fasilitator dan bahan ajar.
3.         ditinjau dari sudut pemberi rangsangan perancangan pembelajaran pendidikan agama.
Inti kegiatan desain pembelajaran agama islam adalah memilih, menetapkan, dan mengembangkan metode pembelajaran yang cocok dengan kondisi yang ada untuk mencapai hasil pembelajaran agama islam yang di harapkan. 
Terdapat asumsi-asumsi yang dapat di jabarkan bahwa hakikat perencanaan pembelajaran sebagai acuan dalam melakukan perencanaan pembelajaran PAI adalah sebagai berikut:
1.         Mengacu pada kualitas pembelajaran PAI
Permasalahan serius yang dihadapi dunia pendidikan sekarang ini adalah rendahnya kualitas pembelajaran, termasuk pembelajaran PAI. 
Perencanaan pembelajaran pendidikan agama dapat di jadikan titik awal upaya perbaikan kualitas pembelajaran . hal ini di dukung oleh hasil penelitian chair, yang menunjukan kegiatan penyesunan perencanaan pembelajaran akan meningkatkan kualitas pembelajaran pendidikan agama adalah memperbaiki kualitas pembelajaran pendidikan agama adalah memperbaiki kualitas pembelajaran agama melalui perancangan pembelajaran yang profesional.
2.         Mengacu pada pendekatan sistem Untukmenghasilkan pembelajaran pendidikan agama yang berkualitas harus dirancang dengan
menggunakan pendekatan sistem. Dengan pendekatan sistem akan memperbesar peluang untuk mengintegrasikan semua komponen atau variable yang mempengaruhi belajar, termasuk keterkaitan antara komponen atau variable pembelajaran pendidikan agama. 
3.         Mengacu pada teori belajar dan pembelajaran.
Belajar dan pembelajaran yang banyak di jadikan dasar pijakan sampai saat ini, antara lain yang di kembangkan behavioristic, cognitivistic, humanistic dan construkcivistic. Teori-teori tersebut dapat di gunakan sesuai dengsn metode pembelajaran pendidikan agama yang di pilih untuk kondisi tertentu dalam mencapai tujuan pendidikan agama yang di inginkan.
4.         Mengacu pada belajar perorangan (individual)
Setiap orang yang belajar memiliki karakteristi sendiri-sendiri, karena itu rancangan pembelajaran pendidikan seharusnya di acukan kepada peserta didik secara perorangan dan bila tidak dirancang dengan mengacu pada karakter perorangan maka peserta didik yang lambat akan selalu kekurangan waktu untuk menyelesaikan tugas-tugas belajar, dan sebaiknya bagi peserta didik yang cepat akhirnya akhirnya suasana kelas akan menjadi tidak seimbang. Atas dasar realitas karakteristik individu atau perseorangan sehingga bisa berkembang maju dalam pemahaman, pengalaman beragamanya sesuai dengan kapasitas dan kapabilitasnya.
5.         Mengacu pada hasil belajar
Hasil pembelajaran pendidikan agama mencakup hasil langsung (instructional effect) dan hasil pengiring (nurturant effect). Hasil ini (pendidikan agama) tidak senua berupa hasil nyata yang dapat di ukur. Langsung seperti ranah sikap. Ranah sikap merupakan hasil penndidikan agama yang paling banyak di alihkan. Dan sikap lebih merupakan hasil pembelajaran pendidikan agama yang terbentuk secara komulatif (dalam waktu lama) dan berupa integrasi internalisasi dari hasil sejumlah perlakuan pembelajaran pendidikan agama.
6.         Mengacu pada kemudahan belajar
GPAI tidak hanya sebagai salah satu sunber belajar dan sumber nilai. GPAI harus mampu mengintegrasikan diri sebagai salah satu komponen yang terintegrasi dari keseluruhan sumber belajar pendidikna agama. Oleh karena itu , sangat tidak tepat kalau dikatakan bahwa pembuat perancanaan pembelajaran pendidikan agama dimaksudkan untuk memudahkan guru dalam mengajar. Jadi, perencanaan pembelajaran PAI lebih tepat dikatakan untuk memudahkan peserta didik belajar.
7.         Mengacu pada interelasi variable pembelajaran.
Variable-variable yang mempengaruhi terjadinya perilaku belajar dapat di kelompokkan menjadi tiga, yaitu kondisi pembelajaran, metode pembelajaran, dan hasil pembelajaran.
8.         Mengacu pada kualitas metode pembelajaran pendidikan agama.
Inti dari perencanaan pembelajaran pendidikan agama adalah memilih dan menetapkan metode pembelajaran pendidikan agama yang optimal untuk mencapai hasil pembelajaran yang maksimal. Karena itu, tekanan utama dalam perencanaan pembelajaran adalah pada pemilihan, penetapan, dan pengembangan variable metode pembelajaran pendidikan agama. 

B. Landasan desain pengembangan pembelajaran PAI
1. Teori belajar dan pembelajaran
Teori belajar menaruh perhatian pada apa yang terjadi selama seseorang melakukan kegiatan belajar. teori ini bersifat deskriptif dalam membicarakan bagaimana seseorang belajar (proses belajar). Sedangkan teori pembelajaran menjelaskan bagaimana proses belajar terjadi sehingga
dapat mencapai tujuan pembelajaran yang di tetapkan. Teori ini bersifat perspektif, yaitu menjelaskan apa yang seharusnya dilakukan untuk memecahkan masalah-masalah belajar.
Ada beberapa pandangan teori belajar dan pembelajaran dapat di jadikan pijakan dalam melakukan perencanaan pembelajaran yaitu:
a. Teori behaviorisme
Menurut teori ini segala kejadian di lingkungan sehingga mempengaruhi perilaku seseorang da akan memberikan pengalaman tertentu dalam dirinya. Maka belajar adalah perubahan tingkah laku yang terjadi berdasarkan paradigma S-R (stimulus respon) yaitu suatu proses yang memberikan respon tertentu terhadap apa yang datang dari luar diri individu.
Ada beberapa teori behaviorisme yang terkenal antara lain:
Ø       Classical conditioning (pavlov)
Teori ini didasari oleh reaksi sistem tak terkontrol di dalam diri individu dan reaksi emosional yang di kontrol oleh sistem urat saraf otonom serta gerak reflek setelah menerima stimulasi dari luar.
Ø       Operant conditioning (skinner)
Teori ini mengatakan setiap kali memperoleh stimulus seseorang akan memberikan respon berdasarkan hubungan S-R respon yang di berikan beragam, bisa sesuai (benar) atau tidak sesuai (salah) .respon yang benar perlu di berikan penguat agar pelajar mau melakukan kembali.

b. Teori kognitivisme
Menurut teori ini tingkah laku seseorang di tentukan oleh persepsi serta pemahamannya tentang diri dan situasi yang berhubungan dengan tujuan yang ingin di capainya. Maka belajar adalah perubahan persepsi dan pemahaman yang tidak selalu dapat dilihat sehingga perubahan tingkah laku yang kongkret.

Beberapa teori kognitif untuk menyusun perencanaan pembelajaran, yaitu:
Ø       Teori perkembangan (piaget)
Ø       Teori kognitif (buner)
Ø       Teori belajar bermakna (ausubel)
Ø       Teori gaghe. 

c. Teori construktif
menurut teori ini pengetahuan dan proses belajar pada dasarnya berakar dari interpretasi untuk peserta didik terhadap dunianya atau lingkungan sekitarnya. Maka belajar adalah suatu proses alami dan bersifat individual.
Pandangan construktif tentang tujuan pembelajaran adalah bahwa tujuan pembelajaran di letakkan pada belajar bagaimana belajar, bagaimana menciptakan pemahaman baru, menurut aktivitas kreativitas produktif dalam konteks nyata dengan mendorong peserta didik untuk berpikir dan berpikir ulang serta mendenostrasikan apa yang sedang atau telah di pelajari.
Pandangan konstruktivistik tentang strategi pembelajaran adalah
1)      penyajian isi,
2)      pembelajaran lebih banyak di arahkan untuk melayani pertanyaan atau tanggapan peserta didik terhadap apa yang di pelajari dan kaitannya dengan konteks nyata.
3)      aktivitas belajar lebih banyak didasarkan pada data primer dan bahan manipulatif.
4)      pembelajaran di tekankan pada proses bukan pada hasil. 

Belajar konstruktife memiliki beberapa strategi dalam proses belajar diantaranya adalah:
Ø        Tap-down processing
Ø        Cooperative learning
Ø        Generative lerning 

2. Teori perkembangan kepercayaan
Dengan pendekatan faith development teory menyebutkan bahwa kata kuncinya adalah faith yang berarti kepercayaan eksistensial pribadi atau keimanan. Asumsi antropologis fundamental fowler ialah bahwa manusia merupakan meaning maker atau pencipta arti yang memikul tugas berat, mengolah sejumlah masalah eksistensial yang mengganggunya dan mengangkat semuanya menjadi satu susunan dunia hidup yang berati.
Fowler hendak menjelaskan faith dengan kategori pemberian arti, kendati lebih luas dari pada kepercayaan, namun bagi fowler, kepercayaan menjadi sinonimdengan tidak pengertian.
Fowler mengidentifikasikan tahap-tahap perkembangan kepercayaan sebagai berikut:

a) Tahap1: kepercayaan awal dan elementer (usia 0-2 tahun)
b) Tahap2: kepercayaan intuitif-projektif (masa kanak-kanak usia 2-6 tahun)
c) Tahap3: kepercayaan mistis harfiah (masa kanak-kanak selanjutnya usia 6-11 tahun).
d) Tahap4: kepercayaan sintesis-konvensional (masa remaja dan seterusnya usia 12-dewasa).
e) Tahap5: kepercayaan individual-reflektif (masa dewasa awal usia 18 tahun dan seterusnya).
f) Tahap6: kepercayaan konjungtif (usia setengah baya, umur sekitar 35/40 tahun)
g) Tahap7: dalam konteks keberagaman, kepercayaan yang mengacu pada universalitas (usia pertengahan atau sekitar 30 tahun). 

3. Teori perkembangan moral
Kohelberg mengidentifikasikan 6 tahap tingkatan petibangan moral sebagai berikut:
a) Orientasi hukuman dan kepatuhan.
b) Orientasi instrumental-relatif.
c) Orientasi masuk kelompok anak manis atau baik.
d) Orientasi hukum dan ketertiban
e) Orientasi kontak sosial dan legalitas.
f) Orientasi prinsip kewajiban.

C. Model-model desain pengembangan pembelajaran PAI
Model di artikan sebagai kerangka konseptual yang di pergunakan sebagai pedoman atau acuan dalam melakukan suatu kegiatan. Menurut briggs, model adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk mewujudkan suatu proses seperti penilaian suatu kebutuhan, pemilihan media, dan evaluasi.
Dalam pengembangan pembelajaran ada beberapa model desain pembelajaran yang mengacu pada pendekatan sistem antara lain model yang di kembangkan oleh jerrold e. Kemp, model walter dick dan lou carey. 

Ø MODEL J.E. KEMP
Desai pengembangan pembelajaran PAI dengan menggunakan model kemp berpijak pada empat unsur dasar perencanaan pembelajaran yang merupakn wujud jawaban atas pertanyaan: 
§ Untuk siapa program itu di rancang? Peserta didik
§ Kemampuan apa yang ingin anda pelajari? Tujuan.
§ Bagaimana isi pelajaran atau keterampilan dapat di pelajari? Metode.
§ Bagai mana anda menentukan tingkat penguasaan pelajaran yang sudah di capai? Evaluasi.Perancangan pembelajaran PAI yang mengikuti model kemp adalah sebagai berikut:
§ Perkirakan kebutuhan belajar PAI (learning needs) untuk merancang program pembelajaran.
§ Pilih dan tetapkan pokok bahasan atau tugas-tugas penbelajaran PAI untuk di laksanakan dan tujuan umum PAI yang akan tercapai.
§ Teliti dan identifikasi karakteristik peserta didik yang perlu mendapat perhatian selama perencanaan pengembangan pembelajaran PAI.
§ Tentukan isi pelajaran PAI dan uraikan unsur tugas yang berkaitan dengan tujuan PAI.
§ Nyatakan tujuan khusus belajar PAI yang akan di capai dari segi isi penalaran dan unsur tugas.
§ Rancanglah kegiatan-kegiatan belajar mengajar PAI untuk mencapai tujuan PAI yang sudah dinyatakan.
§ Pilih sejumlah media untuk mendukungkegiatan pengajaran PAI.
§ Rincikan pelayanan penunjang yang diperlukan untuk mengembangkan dan melaksanakan smua kegiatan dan untuk memperoleh atau membuat bahan ajar PAI.
§ Kembangkan alat evaluasi hasil belajar PAI dan hasil program pengajaran PAI.
§ Lakukan uji awal kepada peserta didik untuk mempelajari produk pembelajaran PAI yang anda kembangkan. 

Ø MODEL DICK DAN CAREY.
pendekatan sistem (sistem aproach) memandang bahwa pembelajaran aadalah suatu proses sistematik, yang tiap komponennya penting sekali bagi keberhasilan peserta didik, yaitu:

a) Langkah pertama: mengidentifikasi tujuan umum pembelajaran PAI.
b) Langkah kedua: melakukan analisis pembelajaran PAI (analisis instruction).
c) Langkah ketiga: mengenali tingkah laku masukan dan karakteristik siswa.
d) Langkah keempat: merumuskan tujuan performasi (tujuan khusus pembelajaran).
e) Langkah kelima: mengembangkan butir tes acuan patokan (criterion referenced test / CRT).
f) Langkah keenam: mengembangkan strategi pembelajaran PAI.
g) Langkah ketujuh: menyeleksi dan mengembangkan bahan pembelajaran.
h) Langkah kedelapan: merancang dan melakukan evaluasi formatif.
i) Langkah kesembilan: merivisi bahan pembelajaran.
j) Langkah kesepuluh: evaluasi sumatif, setelah hasil evaluasi formatif telah direvisi tahap akhir. 

Ø MODEL DEGENG.
model degeng dikembangkan dengan berpijakan pada variable-variable yang mempengaruhi pembelajaran, yaitu kondisi pembelajaran, metode pembelajaran, dan hasil pembelajaran. Keterkaitan antar komponen dalam pembelajaran di formulasikan dalam langkah-langkah desain pembelajaran. Langkah-langkah tersebut adalah:

a) Analisis tujuan dan karakteristik bidang studi.
b) Analisis sumber belajar (kendala).
c) Analisis karakteristik pelajar.
d) Menekankan pada tujuan belajar dan isi pembelajaran.
e) Menekankan strategi penyampaian isi pembelajaran.
f) Menekankan pada pengelolaan pembelajaran.
g) Mengadakan pengembangan prosedur pengukuran hasil pembelajaran. 
Cara yang terbaik untuk mendesain pembelajaran PAI aadalah memulai dari out comes yang diharapkan. Hal ini dimaksudkan untuk membuat alternatif bagi tujuan pembelajaran PAI tersebut.
Refleksi kebutuhan masyarakat terhadap tujuan pendidikan yang di ungkapkan secara tipikal dalam pernyataan yang menjelaskan tentang kategori aktifitas masyarakat. Tujuan PAI merupakan pernyataan out comes PAI. Tujuan Pai secara khusus menunjukkan aktifitas yang dimungkinkan dalam pembelajaran PAI.
Adapun kategori sasaran yang di harapkan melalui out comes pembelajaran PAI ada 4 yaitu: 
§ Kemampuan intelektual (intellectual skill)
§ Strategi kognitif
§ Informasi verbal
§ Kemampuan bergerak (motor skill) 




IV. KESIMPULAN

Perencanaan pembelajaran sebagai acuan dalam melakukan perencanaan pembelajaran PAI adalah sebagai berikut:

a) Mengacu pada kualitas pembelajaran PAI
b) Mengacu pada pendekatan sistem 
c) Mengacu pada teori belajar dan pembelajaran.
d) Mengacu pada belajar perorangan (individual)
e) Mengacu pada hasil belajar
f) Mengacu pada kemudahan belajar
g) Mengacu pada interelasi variable pembelajaran.
h) Mengacu pada kualitas metode pembelajaran pendidikan agama.

Landasan desain pengembangan pembelajaran PAI, meliputi:

a) Teori belajar dan pembelajaran
b) Teori perkembangan kepercayaan
c) Teori perkembangan moral

V. PENUTUP

Demikian makalah ini saya susun, saya menyadari tentunya dalam penyusunan makalah ini masih banyak kesalahan dan kekurangan, dan masih jauh dari kesempurnaan. Untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat saya harapkan guna perbaikan makalah yang akan datang. Semoga dibalik segala kekurangan yang ada, makalah ini dapat memberikan perubahan dalam penyusunan makalah yang akan datang. Sehingga diharapkan dapat bermanfaat bagi kita semua, Amin....

DAFTAR PUSTAKA


Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam, (Bandung: Remaja Rosda Karya, 2002) cet. Kedua.
Wahyuni, Nur, Bahrudin, Teori Belajar Dan Pembelajaran (Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2008) cet. Ketiga.
Dimyati, Mudjiono, belajar dan pembelajaran (Jakarta: Rineka Cipta, 1999) cet. Pertama.
Mukhtar, Desain Pembelajaran Pendidikan Agama Islam (Jakarta: Misaka Galiza, 2003)




IKA SOBAT KESULITAN MENDAPATKAN FILE INI , SOBAT BISA DAPATKAN DENGAN CARA MENGKLIK DI BAWAH INI

0 komentar:

Poskan Komentar

MEZA
Bagi sobat yang berkunjung di blogger ini tolong tinggalkan komennya y.......
supaya bisa membagun atau menambah supaya blogger ini lebih baik dari sebelumnya.
MAKASIH

adf.ly

http://adf.ly/?id=1499578